Big Day!

Alhamdulilah!
Akhirnya,, Kesampean juga. Today is the day which I finally found my self. Saya ngerasa seneeeng buangeet. Banyak dukungan yang temen-temen kasih untuk saya. Dan,, that was really make me more and more convinced that I do made a right decision.
Tidak banyak hal yang special hari ini. Bahkan sepertinya hari ini bukan hari yang baik untuk saya. Pertama, badan saya tidak begitu fit kalau mengingat hari ini adalah ”Hari Besar” saya. Kedua, entah kenapa hari ini rasanya lemees banget. Ditambah tugas yang banyak, Buci yang cuek karena lagi banyak pikiran juga.. Humm. Bener-bener bukan hari yang bagus. Tapi, ah, saya ga butuh hari bagus kok untuk mewujudkan keinginan saya. Tetep aja, hari ini perlu dicatat sebagai tanggal penting dalam hidup Aulia selain tanggal 30 Desember, 21 Oktober, dan 18 Juni.

5 Desember 2007.

Aulia akhirnya insyaf juga.
Huaahahaha,,
Kalau ngeliat keseharian saya, pasti ga ada yang nyangka kalau saya sudah merencanakan hari ini sejak lumayan lama. Perlu waktu.. ummm.. hampir 2 tahun sampai akhirnya tekad saya benar-benar utuh untuk menjalankan ”perintah tuhan” ini, menutupi aurat saya.
Humm, lucu juga tadi reaksi teman-teman sekelas waktu ngeliat penampilan baru saya. Kebanyakan sih melongo keheranan. Ada juga yang tidak bisa menerima kenyataan kalau saya memang bener-bener sedang [mencoba] menuju jalan insyaf.
”Aul, rambutmu diwarnai ya? Ho,, apa jangan-jangan kamu botak ya,,”, ”Ada acara apa Ul? Tumben pake jilbab?!”, ”Eh Aul, kamu kesambet apaan?”, ”Weis, semalem mimpi apa lw?”, ”,,,,,,,,,,,,”
Yah, pertanyaan-pertanyaan semacem gitu lah. Tapi akhirnya seneng juga, waktu mbak-mbak di HIMAKOM yang sudah lebih dulu mendapat hidayah (udah lama pake jilbab maksutnya) ngasih selamat ke saya sambil cipika-piki. Huhuhu,, jujur aja, saya terharu tadi. Dan mungkin kalau mereka sadar, sebenarnya saya ga bisa menyembunyikan rasa bahagia saya, karena saya bener-bener berusaha untuk nahan air mata yang dah nyampe di tapal batas….

Huff,, semoga saja saya benar-benar bisa konsisten dengan keputusan yang sudah saya buat. Karna, yah, kalau mau di pikirin terus apa untung ruginya pakai jilbab, menghitung terus kadar kesiapan diri saya dan kadar ke-waras-an perilaku saya sebelum benar-benar menutup seluruh aurat saya,, Ah! Bisa-bisa sampe taun jebot juga tetap di angan-angan saja keinginan saya yang satu ini.
Memang sih, sempet ada perang dalam hati, tapi untungnya bisa berakhir dengan damai adil dan sentosa..
Saya sempat berpikir, saya sekarang belum bisa kalau dituntut harus meninggalkan kaos-kaos official Aulia yang sebagian, kalau kata mama, bisa bikin pikiran cowok2 menelanjangi saya. Saya juga sekarang belum bisa dengan serta-merta ngerubah sikap saya jadi sopan, manis, santun,,
Wah, masih jauh banget lah!
Kalau sudah mulai bepikir seperti itu ya kembali lagi aja sama konsep ini, ’semua hal itu terlahir dari proses belajar’, dan ’bisa karena biasa’. Biarin aja kata orang. Sabodo teuing lah sama komentar-komentar yang bikin kuping merah. Yang penting mah niat saya baik. =p
Dan, satu lagi hal yang benar-benar membuat saya merasa kuat untuk mewujudkan ini. Menutupi aurat adalah perintah tuhan. Yah, itu dia, perintah tuhan. Jadi apa pun yang terjadi, ini semua memang benar2 saya kerjakan dalam rangka menuju kearah kehidupan yang lebih baik.. [hhmm, kayak moto KB aja, ”2 anak untuk kehidupan yang lebih baik”]

Advertisements

Leave your tread here please :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s